Pengertian lem dan bahan dasar lem

Jenis Lem Kayu - jenis lem kayu, merk lem kayu yang paling kuat, lem pva, lem polyurethane, lem epoxy, lem kuat

Kita banyak mengetahui berbagai macam lem, dan kita cenderung suka menggunakan 1 lem untuk semua keperluanmu. Tahukah kamu kalau tidak semua lem itu kegunaannya sama? Lem juga juga dibuat spesifik untuk kegunaan masing-masing. Lem kayu sendiri terdiri dari berbagai macam jenis. Furnitur rumah, meja kantor, sangkar burung, buku, jendela, menggunakan jenis lem yang berbeda-beda sebagai komponen kunci dalam pembuatan produknya.

Tapi sebenarnya tahukah kamu apa yang dimaksud dengan lem?

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), lem adalah barang cair atau liat, dipakai untuk merekatkan sesuatu pada barang lain; perekat;

Jadi, lem itu perekat gaes . . .  HAHAHA

Di artikel ini kita akan belajar mengenal anatomi lem : polimer utama, bahan pembawa, dan bahan penunjangnya.

Lem itu seperti tubuh …

Lem kayu dan lem hpl Crona - Bagian Lem Crona

Tubuh manusia disusun oleh berbagai jenis bagian tubuh. Tanpa adanya bagian-bagian ini, tubuh tidak akan terbentuk. Struktur tulang, darah, kepala, kaki, tangan, jari, semuanya memiliki fungsinya masing-masing yang tidak kalah pentingnya satu dengan yang lain. Sama halnya dengan lem!

Lem memiliki beberapa bagian-bagian penting yang perlu diperhatikan bersama, polimer utama, carrier (bahan pembawa), dan additive (bahan penunjang).

1. Polimer Utama

Polimer utama atau bahan utama dari lem ada bermacam-macam, baik yang alami maupun sintetik. Polimer utama inilah yang menentukan kekuatan, fleksibilitas, dan kohesi dari suatu lem. Untuk lebih jelasnya, berikut tabel mengenai polimer-polimer dari lem:

Lem kayu dan lem hpl Crona - tabel polimer utama lem

2. Carrier

Lem kayu dan lem hpl Crona - lem waterbase solventbase Crona

Carrier adalah bahan pembawa/media/bahan dasar dari suatu lem. Ada yang berbahan dasar air, larutan, dan hotmelts.

  • Bahan Dasar Air / Water-based

Lem berbahan dasar air dapat berupa emulsi atau larutan. Emulsi adalah partikel padat yang menyebar di dalam air. Larutan adalah partikel cair menyerupai sirup/kecap. Karena berbahan dasar air, lem jenis ini sangat ramah terhadap lingkungan, serta hampir tidak memiliki bau

  • Bahan Dasar Larutan / Solvent-based

Lem berbahan dasar solvent memiliki karakteristik tahan terhadap air, cepat kering, dan memiliki daya ikat awal yang cepat. Lem solvent juga dapat melekat pada permukaan yang sulit, karena surface tension solvent dari lem solvent sangat rendah dari air.

Lem berbahan dasar solvent kini mulai banyak ditinggalkan karena sifatnya yang tidak ramah lingkungan, mudah terbakar, tidak sehat karena bau-nya yang menyengat. Akan tetapi belum semua jenis lem kayu sudah digantikan dengan lem water-based.

  • Hotmelts

Hotmelts adalah jenis lem padat/keras. Tetapi, sama seperti jenis lem yang lain yang perlu cair dahulu baru bisa dipakai, lem padat pun harus dicairkan dahulu dengan cara dipanaskan hingga meleleh. Contoh terbaik dari lem jenis ini adalah lem batang.

3. Bahan Penunjang

Lem kayu dan lem hpl Crona - Bahan penunjang Crona

Dalam campuran lem, terdapat beberapa bahan-bahan penunjang juga, antara lain

  1. Tackifier: berfungsi untuk menambah daya lekat
  2. Anti Foam: digunakan untuk mengurangi timbulnya buih/busa
  3. Pengawet: melindungi lem dari bakteri pembusuk
  4. Pengental: menyesuaikan viskositas sesuai aplikasi
  5. Wetting: berfungsi untuk meningkatkan pembasahan di substrat
  6. Anti Oksidan: berfungsi mengurangi reaksi terhadap oksigen/oksidasi
  7. Extender: mengurangi biaya dan menambah kekerasan
  8. Pewarna: pemberian warna sesuai kebutuhan

Jadi, lem disusun oleh beberapa jenis bagian, polimer utama, carrier (bahan pembawa), dan additive (bahan penunjang). Tanpa adanya bagian-bagian ini, lem tidak akan terbentuk.

Sudah tahu kan sekarang apa itu lem dan jenis-jenisnya?
Mungkin sobat crona mau menambahkannya atau ada pertanyaan lebih lanjut? mlangsung tulis di kolom komentar ya 🙂

Table of Contents

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest
Lem kayu

Lem Kayu Yang Paling Populer Di Kalangan Pengrajin Kayu

Kamu sedang mencari jenis lem kayu yang populer di dunia pengrajin kayu? Pas banget nih, kali ini MinCro mau membahas tentang beberapa jenis lem kayu yang populer di kalangan pengrajin kayu.  Sebelum itu, banyaknya jenis lem kayu yang ada ditujukan untuk menyesuaikan kebutuhan bagi para pengrajin kayu, mulai dari butuh yang tahan solvent (cairan thiner) pada saat melakukan finishing, lem yang tahan air untuk kerajinan kayu eksterior, hingga kebutuhan launnya, Banyak banget kan? Hehehe    Beberapa Jenis Lem Kayu Yang Populer  Lem Alifatik  Jenis lem alifatik ini banyak digunakan para pengrajin kayu karena lem ini memiliki keunggulan yang sesuai untuk membuat kerajinan kayu yang ditempatkan di dalam ruangan, Lem ini berbeda dengan lem putih biasa, lem alifatik memiliki keunggulan yang cepar kering, hasil akhir sambungan kayu yang kuat, hingga punya perlindungan terhadap cairan solvent nih Sobat

Read More »
Arrow-up