Kayu Jati Belanda – Kelebihan dan Kekurangan Dalam Memilih Kayu Jati Belanda

Kayu Jati Belanda - kayu jati belanda,kayu jati,kursi jati,kursi kayu jati,kayu pinus, pinus,

Kayu Jati Belanda sebenarnya merupakan kayu Pinus yang sangat terkenal dan sangat banyak digunakan di berbagai belahan dunia karena memiliki serat atau corak tekstur kayu yang sangat bagus dan juga memiliki permukaan serat yang halus.

Di Indonesia sendiri, kayu pinus lebih dikenal dengan sebutan kayu Jati Belanda. Kayu Pinus ini disebut Jati Belanda bukan karena kayu asal atau yang tumbuh di Belanda, melainkan karena sejarahnya dimana kayu ini terkenal karena digunakan sebagai kayu palet untuk pengiriman barang-barang dari luar negeri. Di Indonesia khususnya di daerah Sumatra sangat banyak tumbuh pohon pinus khususnya pinus Merkusi atau dikenal dengan Pinus Tusam.

Di Indonesia sendiri, kayu pinus lebih dikenal dengan sebutan kayu Jati Belanda.

Lem kayu dan lem hpl Crona - kayu pinus kayu jati belanda

Apa itu Kayu Pinus?

Pohon pinus dianggap sebagai pohon lunak, yang berarti kayunya lebih lunak daripada varietas kayu lainnya. Pohon pinus tumbuh di seluruh dunia. kayu pinus merupakan kayu yang kuat dan tahan terhadap goncangan, yang menjadikannya pilihan yang kuat untuk banyak perabotan. kayu pinus cenderung lebih mudah untuk dikerjakan selama tahap pembuatan furnitur karena sifatnya yang lebih lembut.

Furnitur dari kayu pinus telah ada cukup lama. Secara tradisional, kayu pinus digunakan untuk furnitur gaya kolonial, pedesaan dan pengrajin. Hal tersebut perlahan berubah, dengan bagaimana kayu pinus digunakan untuk berbagai gaya furnitur, termasuk gaya kontemporer.

Kayu pinus berwarna terang, biasanya dengan tampilan putih krem, meski warna spesifiknya dapat agak bervariasi. Beberapa varietas menghasilkan warna yang sangat putih, sedangkan yang lain condong ke arah kekuningan. Saking warnanya yang muda membuat kayu pinus mudah diwarnai dengan hampir semua warna yang Anda inginkan, atau Anda bisa menggunakan finishing bening untuk melindungi kayu sembari membiarkan warna alaminya menjadi menonjol.

 

Lem kayu dan lem hpl Crona - furnitur kursi jati belanda kayu

Apakah Kayu Pinus Baik Untuk Mebel?

Meskipun kayu pinus sangat berbeda, kayu pinus adalah pilihan yang baik untuk dijadikan perabotan. Kayu pinus adalah bahan yang kuat dan tahan goncangan yang cocok untuk dijadikan perabotan, terutama jika Anda menyukai perabotan dengan gaya pedesaan. Seiring waktu, kayu pinus juga akan mendapatkan patina/bercak yang memberikan kualitas seperti barang antik, menarik bagi penyuka barang antik.

Pro dan Kontra dari Kayu Pinus:

Furnitur berbahan kayu pinus juga dilengkapi dengan serangkaian pro dan kontra, tergantung pada kebutuhan Anda. Berikut kelebihan dari furnitur berbahan kayu pinus:

  1. Harga: Furnitur kayu pinus seringkali jauh lebih murah daripada kayu lain. Pertumbuhan yang cepat dari pohon pinus adalah alasan utama perbedaan harga kayu jati belanda ini. Pohon pinus tidak terlalu peduli dengan musim dan tempat dan memiliki waktu yang lebih singkat untuk dipasarkan, yang memungkinkan petani memberi harga kayu pinus dengan lebih murah. Jika Anda berfokus terutama pada harga, kayu pinus adalah opsi yang menarik.
  2. Warna: Karena warnanya yang terang, furnitur dari kayu pinus sangat cocok dengan perabot lainnya di rumah Anda. Furnitur dari kayu pinus memiliki tampilan serbaguna yang juga cocok dengan berbagai warna dinding, pola, dan detail lainnya dalam dekorasi Anda.
  3. Pilihan untuk mengubah warna: Pinus adalah kayu yang mudah diwarnai. Hal ini membuka kemungkinan untuk Anda berkreasi. Anda juga dapat tetap menggunakan warna alami kayu dengan memilih finishing yang jelas. Kayu pinus beraksi positif dengan berbagai tipe finish, sehingga Anda mendapatkan hasil yang berkualitas, apa pun pilihan finish yang Anda pilih.
  4. Kekakuan: Pine adalah kayu yang sangat kaku. Ini membuatnya tahan lama dan kuat saat digunakan dalam furnitur. Walaupun tidak sekuat kayu ek, tetapi memiliki daya tahan yang tinggi.
  5. Lebih ringan: Meskipun furnitur yang terbuat dari pinus masih cukup berat dan kokoh, namun lebih ringan dari banyak kayu lain. Bobot yang lebih ringan itu sangat membantu dalam memindahkan furnitur. Mengatur ulang furnitur Anda lebih mudah dengan bobot yang lebih ingan, jadi pertimbangkan kayu pinus jika Anda cenderung suka mengubah tampilan ruangan Anda.
  6. Tahan goncangan: Kayu pinus tahan terhadap goncangan, yang mana membantu meminimalkan dampak kerusakan.
  7. Tampilan khas: Pine memiliki tampilan yang sangat berbeda dengan sambungan gelap dan warna kayu terang. Jika gaya ini sesuai dengan preferensi Anda, penampilan yang berbeda itu patut dipertimbangkan.
  8. Lebih sedikit dampak lingkungan: Karena pohon pinus tumbuh sangat cepat, pohon-pohon yang ditebang segera diganti dengan pertumbuhan baru. Pohon pinus tumbuh dengan baik di perkebunan atau pertanian dimana tidak berdampak signifikan terhadap habitat alami, sedangkan kayu ek yang digunakan dalam furnitur biasanya berasal dari hutan-hutan tua.
  9. Tahan terhadap penyusutan dan pembengkakan: Walaupun kayu apa pun dapat menyusut dan membengkak karena perbedaan kelembaban dan suhu, kayu pinus tahan terhadap kerusakan. Dengan meminimalkan penyusutan dan pembengkakan, kayu pinus mempertahankan bentuk aslinya.

Lem kayu dan lem hpl Crona - Perabotan Kayu Jati Belanda

Ada juga beberapa kekurangan untuk dipertimbangkan dengan furnitur pinus. Beberapa dari potensi negatif tersebut antara lain:

  1. Fleksibilitas gaya yang lebih rendah: Meskipun kayu pinus dapat cocok dengan berbagai macam gaya, ia cenderung lebih condong ke arah tampilan pedesaan atau pedesaan. Jika Anda lebih suka gaya yang lebih modern, Anda mungkin menemukan kayu pinus tidak sesuai dengan selera Anda.
  2. Tanda-tanda keausan yang meningkat: Kayu pinus memang memiliki ciri khas yang kaku, tetapi kayu ini tidak menawarkan kekuatan dan ketahanan yang sama dengan kayu ek. Pinus dapat melekuk dan tergores dengan mudah. Jika Anda berencana menyimpannya dalam waktu lama, kayu ek mungkin merupakan pilihan yang lebih baik.
  3. Lebih banyak perawatan: Karena kecenderungan-nya untuk tergores, rusak dan mendapatkan patina, kayu pinus membutuhkan lebih banyak perawatan daripada kayu pohon ek. Jika Anda tidak keberatan dengan tampilan yang menua, Anda bisa tetap minggunakan dengan sedikit perawatan. Namun, jika Anda ingin mempertahankan kondisi asli dari furnitur pinus, Anda mungkin perlu memoles ulang dan memperbaiki kerusakan yang terjadi.
  4. Potensi lubang yang berlebihan: Saat memilih furnitur pinus, perhatikan sambungan-sambungannya, terutama jika membentuk lubang pada furnitur. Sambungan yang berlebihan dapat menyebabkan kelemahan pada furnitur. Pilih produsen terkemuka untuk memastikan Anda membeli furnitur yang berkualitas.

Table of Contents

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest
Lem kayu

Lem Kayu Yang Paling Populer Di Kalangan Pengrajin Kayu

Kamu sedang mencari jenis lem kayu yang populer di dunia pengrajin kayu? Pas banget nih, kali ini MinCro mau membahas tentang beberapa jenis lem kayu yang populer di kalangan pengrajin kayu.  Sebelum itu, banyaknya jenis lem kayu yang ada ditujukan untuk menyesuaikan kebutuhan bagi para pengrajin kayu, mulai dari butuh yang tahan solvent (cairan thiner) pada saat melakukan finishing, lem yang tahan air untuk kerajinan kayu eksterior, hingga kebutuhan launnya, Banyak banget kan? Hehehe    Beberapa Jenis Lem Kayu Yang Populer  Lem Alifatik  Jenis lem alifatik ini banyak digunakan para pengrajin kayu karena lem ini memiliki keunggulan yang sesuai untuk membuat kerajinan kayu yang ditempatkan di dalam ruangan, Lem ini berbeda dengan lem putih biasa, lem alifatik memiliki keunggulan yang cepar kering, hasil akhir sambungan kayu yang kuat, hingga punya perlindungan terhadap cairan solvent nih Sobat

Read More »
Arrow-up