Ini Dia Beberapa Jenis Kayu Impor dan Kegunaannya

Sumber: unsplash.com

Salah satu bahan material seperti kayu, sudah banyak digunakan pada berbagai macam fungsi. Mulai dari dijadikan untuk bahan kerajinan kayu hingga dijadikan bahan konstruksi.

Beberapa kayu yang banyak dikenal oleh masyarakat diantaranya yaitu kayu jati, sonokeling, pinus atau jati belanda, dan banyak kayu lainnnya yang tersebar di wilayah Indonesia. Kayu-kayu tersebut tentunya memiliki kualitas yang beragam. Jenis kayu yang paling dikenal kuat dan primadona, ialah kayu jati.

Selain penggunaan kayu dalam negeri, pengrajin kayu di Indonesia juga menggunakan kayu-kayu luar negeri juga loh. Mau tau jenis-jenis kayu apa saja yang digunakan?

 

Ini dia beberapa jenis kayu impor yang digunakan oleh pengrajin kayu di Indonesia

 

1.      American White Oak

Lem kayu dan lem hpl Crona - woodsolutions.com .au Quercusalba AmericanWhiteOak e1599014457496
Sumber: woodsolutions.com.au

 

Seperti nama awalnya, kayu jenis American White Oak berasal dari Amerika. Kayu jenis ini didistribusikan ke seluruh penjuru dunia. Hal ini banyak dilakukan di sekitar wilayah Kanada dan Hamilton.

Warna yang dimiliki pada American White Oak ini cenderung warna langsat pucat. Selain itu memiliki bercak garis lurus pada bagian inti kayu. Dilihat dari segi tekstur permukaan kayu, cukup kasar. Jika, pada beberapa jenis kayu lain memiliki durasi pertumbuhan yang lama, hal ini tidak berlaku pada American White Oak, karena cukup dalam kurun waktu setengah menit  jenis kayu ini dapat tumbuh hingga mencapai 1 m2.

 

Lalu, Bagaimana Kualitas Dari Jenis Kayu Yang Satu Ini?

Menurut banyak orang, kualitas American White Oak hampir setara dengan kayu jati loh. Lalu, untuk penggunaannya banyak ditemukan pada furniture, konstruksi, lantai kayu, dan pada penggunaan lainnya.

 

2.      Maple

Lem kayu dan lem hpl Crona - rarewoodsusa.com maple hard 1000x500 1 e1599014590299
Sumber: rarewoodsusa.com

 

Seperti pada kayu jenis sebelumnya, kayu maple pertama kali ditemukan di wilayah Amerika Serikat. Kayu maple memiliki dua jenis yaitu kayu maple keras dan kayu maple lunak.

 

Kayu Maple Keras

Kayu maple keras terkenal di iklim utara, pada musim dingin. Warna coklat yang agak kemerahan dimiliki pada lapisan luar dari kayu maple, sedangkan pada bagian intinya berwarna coklat terang. Tekstur yang dimiliki oleh kayu maple halus dan saat disentuh pada umumnya terasa berbutir lurus. Bobot yang dimiliki pada kayu ini cenderung berat dan keras.

Keunggulan dari kayu maple keras yaitu pada ketahanan kayunya yang tahan hujan, udara, uap, serta tidak mudah mengalami pelapukan. Sedangkan kelemahannya yaitu tidak tahan terhadap serangan serangga dan tidak bertahan dalam jangka waktu yang lama. Kayu maple keras digunakan untuk lantai atau flooring hingga dijadikan sebagai bahan buatan untuk alat musik.

 

Kayu Maple Lunak

Kayu maple lunak berwarna putih, namun setelah melalui proses pengeringan, kayu maple lunak akan berubah warna menjadi putih kecoklatan. Urat tekstur pada kayu maple lunak pada umumnya berbentuk lurus. Jika dibandingkan dengan kayu maple keras, kayu ini memiliki keunggulan seperti ketahanan yang lebih lama, kepadatan kayu yang rapat, lebih tahan guncangan, dan tidak akan mudah patah. Kelemahan kayu maple lunak yaitu mudah mengalami resistensi pembusukan. Kegunaan kayu maple lunak yaitu dapat dibuat menjadi kabinet, panel interior, hingga mebel.

 

3.      Beech

Lem kayu dan lem hpl Crona - woodworkerssource.com beech lumber e1599014793514
Sumber: woodworkerssource.com

 

Kayu Beech merupakan salah satu kayu yang berasal dari benua Eropa, lebih tepatnya tumbuh di beberapa wilayah seperti Swedia, Denmark, serta Norwegia Selatan, dimana pada daerah tersebut pohon beech tumbuh secara alami dan bebas.

Jenis kayu yang satu ini memiliki warna yang terang dan hampir mendekati warna putih. Selain itu, pola serat kayunya yang rapat dapat menambah nilai keindahan dari kayu beech. Kayu ini termasuk kayu keras yang memiliki bobot yang berat, kuat, serta memiliki daya tahan yang tinggi, seperti tidak mudah mengalami pelapukan dan pembusukan.

Pada umumnya, kayu ini digunakan untuk veneer, furniture, hingga menjadi pilihan untuk dijadikan sebagai tempat makanan, karena kayu ini tidak menimbulkan rasa dan debu.

 

4.      Walnut

Lem kayu dan lem hpl Crona - thewoodcraftsman.com Walnut wood decorative furniture surface e1599014862687
Sumber: thewoodcraftsman.com

 

Salah satu kayu yang menjadi kayu favorit di seluruh dunia ialah kayu walnut. Kayu ini berasal dari Amerika Utara

Warna yang dimiliki oleh walnut yaitu coklat muda hingga warna hitam. Pola serat kayu walnut berbentuk garis lurus yang didominasi oleh warna hitam. Sedangkan warna corak kayunya merupakan perpaduan dari warna coklat dan hitam. Kualitas dari kayu walnut memiliki tingkat keawetan yang tinggi, keras, tahan dari tekukan apapun, tahan terhadap pembusukan, serta dapat bertahan lama. Namun, kayu ini tidak tahan terhadap serangan serangga

Kayu walnut dapat dibentuk menjadi beberapa macam benda, diantaranya yaitu untuk membuat tembakan, alat musik, furniture, veneer, hingga hiasan kayu

 

Dari beberapa kayu diatas, apakah kalian pernah menggunakan salah satunya?

 

Jika kamu ingin berkreasi dengan kayu-kayu diatas, jangan lupa gunakan lem kayu Crona ya!

Table of Contents

Share on facebook
Facebook
Share on google
Google+
Share on twitter
Twitter
Share on linkedin
LinkedIn
Share on pinterest
Pinterest
Lem kayu

Lem Kayu Yang Paling Populer Di Kalangan Pengrajin Kayu

Kamu sedang mencari jenis lem kayu yang populer di dunia pengrajin kayu? Pas banget nih, kali ini MinCro mau membahas tentang beberapa jenis lem kayu yang populer di kalangan pengrajin kayu.  Sebelum itu, banyaknya jenis lem kayu yang ada ditujukan untuk menyesuaikan kebutuhan bagi para pengrajin kayu, mulai dari butuh yang tahan solvent (cairan thiner) pada saat melakukan finishing, lem yang tahan air untuk kerajinan kayu eksterior, hingga kebutuhan launnya, Banyak banget kan? Hehehe    Beberapa Jenis Lem Kayu Yang Populer  Lem Alifatik  Jenis lem alifatik ini banyak digunakan para pengrajin kayu karena lem ini memiliki keunggulan yang sesuai untuk membuat kerajinan kayu yang ditempatkan di dalam ruangan, Lem ini berbeda dengan lem putih biasa, lem alifatik memiliki keunggulan yang cepar kering, hasil akhir sambungan kayu yang kuat, hingga punya perlindungan terhadap cairan solvent nih Sobat

Read More »
Arrow-up